3 Hotel & Resort Terbaik di Asia
Akomodasi

3 Hotel & Resort Terbaik di Asia

Ada tiga daftar hebat setiap tahun di Condé Nast Traveler, yang semuanya telah berubah karena peristiwa dalam dua tahun terakhir: Penghargaan Pilihan Pembaca, yang Anda, audiens kami, pilih; Hot List, yang mengkompilasi baru dan terkenal dari tahun sebelumnya; dan yang satu ini, yang pada akhirnya adalah tentang tempat dan pengalaman yang dibawa oleh editor kami di hati mereka. Tahun ini, ketika kami menyebut editor kami, yang kami maksud adalah seluruh kru global CNT, yang bekerja di lokasi dari California hingga Beijing; kami juga telah memperluas parameter daftar untuk menyertakan tidak hanya hotel dan kapal pesiar yang pernah Anda lihat di tahun-tahun sebelumnya, tetapi juga tujuan yang kami hargai. Daftar Emas, lebih dari sebelumnya, dibuat oleh manusia untuk manusia lain sesuatu yang kita butuhkan lebih dari sebelumnya di zaman sekarang ini. Di sini, hotel dan resor favorit kami di Asia.

Shinta Mani Wild Kamboja

Tidak banyak desainer hotel yang kreasinya benar-benar membuat wajah saya sakit karena tersenyum. Saya pertama kali menemukan karya Bill Bensley dari Amerika yang berbasis di Bangkok ketika saya tinggal di Capella Ubud di Bali, sebuah prestasi yang menggembirakan dari mendongeng maksimalis di hutan. Shinta Mani Wild adalah perendaman yang lebih dalam ke alam khususnya, hutan belantara yang subur di barat daya Kamboja. Bagi saya, hal yang paling mendebarkan tentang tempat itu bukanlah Anda tiba dengan kendaraan roda empat tentara dan kemudian melewati kanopi hutan, seringai Anda bertemu dengan Khmer G&T di samping sungai yang deras. Tidak, itu fakta bahwa Bensley membeli petak seluas 865 hektar hutan hujan ajaib yang kaya anggrek di antara tiga taman nasional untuk melindunginya dari penebangan, penambangan, dan perburuan liar. Ini berarti saya dapat menikmati dengan baik salah satu tenda dekaden bertema aneh di sepanjang sungai, dan tonik herbal buatan rumah di spa jerami, dengan latar belakang dengungan bahagia air terjun Raging Sister. Saya bisa senang dengan staf berpakaian rapi yang mengantar saya untuk mengambil safari sungai atau makan makanan hijauan yang indah di tenda utama. Di antara sejumlah petualangan berbasis sungai dan hutan, yang paling memuaskan adalah bergabung dengan tim patroli anti-perburuan liar, yang cintanya pada hal-hal kecil di hutan membuat AK-47 tersampir di bahu mereka. Shinta Mani Wild bukanlah bagian dari greenwashing. Untuk semua imajinasinya yang menimbulkan seringai, ini adalah hal yang nyata.

Baca Juga:  7 Tempat Menginap Terbaik di Bruges, Belgia

Enam Indra Yao Noi Ko Yao, Thailand

Ini dimulai dengan pergeseran halus dari nila ke ungu, cahaya bintang memudar di langit malam. Siluet naga muncul di cakrawala: karst batu kapur bergerigi di Teluk Phang Nga. Laut Andaman tampaknya diterangi dari bawah dalam naungan biru langit yang tidak alami. Dalam kilasan warna kirmizi dan jingga menyala, hari itu tiba, disambut oleh bunga teratai yang berhamburan dan seruan burung enggang, kingfisher, dan coucal. Saya bukan orang yang bangun pagi, tapi saya akan mengubah kebiasaan seumur hidup jika setiap pagi terlihat seperti yang ada di Six Senses Yao Noi. Matahari terbit hanyalah salah satu alasan saya selalu memancing untuk kembali ke resor pulau tropis ini. Lainnya termasuk vila berangin dengan tempat tidur berkanopi kayu apung, bak mandi cekung dengan pemandangan laut, dan dek yang cukup besar untuk dilintasi; staf yang ceria yang membuat tamu merasa istimewa sebagai anak tunggal; dan kolam komunal setengah bulan tanpa batas yang terletak tinggi di perbukitan membentuk bulan sabit di atas teluk. Lalu ada spa, dibelah di lereng bukit dan menawarkan teh serai, pijat herbal panas, dan ritual kesehatan (favorit saya adalah Perjalanan Signature Yao Noi, dengan lulur kelapa dan uap herbal Thailand) yang berlangsung berjam-jam dan membuat saya berkaca-kaca., dengan cara yang baik. Makanannya kebanyakan berasal dari nelayan lokal atau kebun hotel, pondok jamur, dan kandang ayam lobster Phuket rebus dalam kuah kelapa, mungkin, atau kari kerapu asam dan panas. Menghabiskan waktu di sini adalah suatu kegembiraan pengingat akan keindahan alam dan kemungkinan yang datang di setiap fajar baru.

Baca Juga:  16 Tempat Wisata di Swedia yang Paling Hits

Mandarin Oriental, Hong Kong

Ketika saya masih kecil, ibu saya akan mengajak saya minum teh sore di Mandarin Oriental sebagai hadiah. Kami akan duduk di Clipper Lounge, di lantai mezzanine yang menghadap ke lobi, mengoleskan selai kelopak mawar pada scone montok yang diantarkan oleh pelayan dengan tunik putih semua di tengah karavan taipan dan politisi, selebritas dan bangsawan, turis, dan wanita berpakaian cheongsam. Empat puluh tahun kemudian, saya melanjutkan ritual dengan keponakan saya. Mandarin (sebutan akrab bagi semua yang pernah menginap) adalah sebuah institusi. Bukan jenis basi dan pengap. Tidak, hotel ini selalu menyenangkan perayaan identitas unik Hong Kong. Tempat yang bergerak dengan energi yang sama seperti kuda yang berlari kencang di sekitar arena pacuan Happy Valley dan bahkan penutupan perbatasan selama 20 bulan tidak memperlambat langkahnya. Ada bar baru yang luar biasa, The Aubrey, sebuah izakaya yang mengolok-olok tren Eropa abad ke-19 untuk Japonisme dengan desainnya yang sangat mewah: panel kayu gelap, beludru berwarna permata, dinding lukisan berbingkai emas, dan pakis di atasnya teka-teki pas dan perjamuan.